Puisi: Hati Yang Terluka

Sumber Foto:
https://pixabay.com/id/photos/burung-burung-mati-kematian-3549732/

Cermin porak poranda kala ku menghadapnya.
Seirama dengan retaknya hati ini.
Ketika manisnya madu sukar diingkari.
Menukar wajah lusuh yang dipaparkan oleh Sang Cermin.

Kopi pahit kau maniskan dengan gula.
Buah semangka kau siakan menjadi tawar.
Mengkudu yang berkhasiat namun tak enak.
Kau pilih mencandu ganja yang mematikan.

Ketika waras binasa akibat birahi.
Tewasnya hati atas nikmatnya menggauli.
Meredakan cinta yang selalu tersaji.
Mendatangkan topan menghancurkan rumah.

Burung bergelora terus mencari sangkarnya.
Nomaden mengikuti perubahan musim.
Bersinggah tidur sebelum berkelana kembali.
Semoga ditembak mati para pemburu, segera!

Comments

Popular Posts