Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124 Membawa Sejarah ke Dalam Benakku

          

Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124
Desain oleh Annisa Tang melalui Canva (Pribadi)
Keterangan Foto dan Sumbernya:
Taksi Jamban (harianjurnal.com), Tugu Australia (IG Balikpapan Tempoe Doeloe), Kilang Minyak (Collectie Tropen Museum)

            Peringatan Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124 yang jatuh pada tanggal 10 Februari 2021, membawa anganku jauh ke belakang, menelusuri jejak-jejak langkah kaki yang pernah aku dan keluargaku lalui.
            Kota ini memang sangat lekat dengan hidupku, dimana ia yang menyediakan udara, tempatku pertama kali bernafas, serta memberikan tanahnya yang lapang untukku mulai berdiri, berjalan, bahkan berlari.
            Sebagian orang berkata bahwa Balikpapan tidak memiliki penduduk asli, dan tentu aku bukanlah asli Anak Balikpapan, hanya orang luar yang kebetulan terdampar dan menjalani hidup di sini. Tetapi bagiku, Balikpapan bukan hanya sekedar tempatku bernaung, berlindung dan mencari rasa aman. Dia adalah sebagian dari jiwaku, dimana ketika seseorang atau sekelompok orang mencoba menyakitinya dengan kata-kata atau perbuatan, aku ikut terluka.
            Kedua orang tuaku bukan asli dari Kota Balikpapan, namun sudah setengah abad lebih hidupnya dijalani di Kota Beriman ini. Ibuku, hanya menumpang lahir di Kota Tarakan, dan kemudian takdir membawa mereka, orang tua bersama dua orang anak perempuan, pergi merantau ke Kota Samarinda. Setelah kelahiran anak keempat dalam keluarga, mereka ditakdirkan untuk 'berlayar' kembali, lalu melabuhkan 'kapal'nya itu di Kota Balikpapan.
            Sehingga bukan hanya bagiku, kota kecil nan indah ini juga membawa kesan mendalam bagi dua generasi di atasku.
            Berdasarkan cerita ibuku, sebagai Pemudi Kota Balikpapan, beliau pernah memberikan kontribusinya juga untuk kota ini melalui karya. Beliau mendapat Juara 2 atas Pembuatan Karya Tulis Non Fiksi dengan judul 'Balikpapan Pintu Gerbang Kalimantan Timur' yang diadakan oleh Pemerintah Kota.
            Sementara ayah dari ibuku (aku memanggilnya 'kakek'), merupakan salah satu orang yang juga mengabdikan hidupnya untuk kota tercinta ini, sebagai bagian dari Polri dan Komandan Airud Pertama di Kalimantan Timur, yang ditempatkan di Kota Balikpapan sejak sekitar tahun 1964, hingga akhir masa tugasnya, bahkan akhir masa hidupnya (alm).
            Jadi Kota Balikpapan memang memiliki arti yang sangat dalam bagi kami sekeluarga.

Ketika Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124 Membuatku Lebih Sentimentil

            Tahun ini mungkin bukanlah tahun pertama Pandemi melanda Kota kelahiranku ini. Dilansir oleh idntimes.com bahwa berdasarkan penuturan para sesepuh, berabad-abad lalu, kala Suku Balik (konon dahulu dianggap serumpun dengan Suku Paser sehingga disebut juga dengan Suku Paser Balik), suku asli Balikpapan masih mendiami kota tercinta ini, terdapat wabah penyakit yang mematikan sehingga membuat masyarakat Paser Balik pergi keluar daerah demi menyelamatkan diri.
            Tetapi berdasarkan artikel yang sempat aku baca juga di salah satu web, konon katanya hal tersebut hanyalah merupakan isu yang disebarkan oleh Hindia Belanda saat menduduki Kota Balikpapan, agar kota yang kaya akan tambang minyak dan gas bumi ini, berhasil dijajah dengan leluasa.
            Kemudian terdapat kawin silang atau pernikahan antar suku dan rumpun oleh beberapa dari mereka yang masih berada di Kota Balikpapan, sehingga membuatnya menjadi kaum minoritas di tanahnya sendiri.
            Seperti apapun kisah sejarah yang sebenarnya, memang Suku Paser Balik sudah susah ditemui di Kota Balikpapan. Mayoritas suku yang berada di kota ini adalah suku pendatang dari luar daerah seperti suku Banjar, Jawa, Bugis yang mendominasi, kemudian ada juga Suku Buton dan Madura, serta suku lainnya yang juga menyusul menjadi masyarakat Kota Balikpapan.
            Dan aku adalah keturunan dari salah satu suku pendatang yang sudah berada di kota ini, sejak nafas pertama aku hirup, yaitu 37 tahun silam. Walau bukan suku asli Kota Balikpapan, namun menjadi bagian dari Orang Balikpapan saja sudah cukup bagiku memenangkan rasa yang bernama puas.
            Begitu juga dengan kedua orang tuaku, yaitu ibuku yang ikut orang tuanya ketika mendapat penempatan tugas untuk mengabdi di Kota Balikpapan sejak Tahun 1964, sementara ayahku yang merantau seorang diri di kota ini sejak Tahun 1972.
            Sedikit sentimentil, walau ini bukan kali pertama Kota Balikpapan berada dalam kondisi terdapat wabah yang mematikan di dalamnya, namun ini adalah saat-saat pertama kami menyaksikan sendiri ketika kota tercinta kami menghadapi wabah mematikan yang sudah menggugurkan seratus lebih warganya, Masyarakat Kota Balikpapan. 
Busana Buton Sulawesi Tenggara
Sumber Foto: Pribadi
Desain: Pribadi

Legenda Asal Muasal Kota Balikpapan

            Berbicara tentang Balikpapan, tentu tak lepas dari sebuah perjalanan panjang yang kemudian membawanya sampai pada titik dimana kita kini telah mengenal namanya dengan baik, yaitu sejarah yang tertulis dibalik nama Balikpapan.
            Sejarah Kota Balikpapan ini tidak bisa dilepaskan dari legenda-legenda populer. Salah satunya sempat dikisahkan oleh ceritarakyatnusantara.com tentang seorang Putri kesayangan Sultan Aji Muhammad yang menjadi pewaris tunggal tahtanya, bernama Putri Aji Tatin.
            Ketika Putri Aji Tatin dewasa dan menikah dengan Putra Bangsawan Kutai, Sultan Aji Muhammad menghadiahkan putrinya tersebut sebuah wilayah teluk yang sangat indah dan mempesona, disaksikan oleh seluruh undangan, serta mengijinkan sang putri untuk memungut upeti dari rakyatnya.
            Suatu hari, Panglima Sendong bersama beberapa orang kepercayaan Putri Aji Tatin sedang menarik upeti berupa papan yang diangkut melalui jalur laut menggunakan kapal, terjadilah angin kencang dan ombak besar yang mengakibatkan kapal dan papan-papan di dalamnya terbalik, lalu dihempaskan dengan ombak menabrak karang yang berada di sekitar teluk, sehingga pecah berantakan. Tokong (galah) para pendayung pun patah.
            Lalu sebagian papan dan kayu itu hanyut, namun sebagian lagi terdampar di tepi teluk, sementara tak ada satupun penumpang yang selamat termasuk Panglima Sendong.
            Hal itu membuat Sang Putri sangat berduka, sehingga untuk memperingatinya sang Putri menamai daerah itu sebagai Balikpapan. Sementara Karang tempat terhempasnya perahu, semakin lama semakin besar menyerupai sebuah pulau yang sampai kini dikenal dengan nama Pulau Tukung, yang berasal dari kata Tokong.
Cerita Rakyat Balikpapan
Ilustrasi.
Desain oleh Annisa Tang melalui Canva (Pribadi)
Gambar Latar: Ist
            Namun ternyata bukan hanya satu legenda yang mewarnai kisah sejarah terbentuknya Kota Balikpapan ini, melainkan masih ada alkisah tentang seorang putri bernama Putri Petung yang berusia balita, namun sudah dilepaskan oleh ayahnya (Raja dari Kerajaan Paser) ke laut luas, karena takut jatuh ke tangan musuh, dengan cara diikat di atas beberapa keping papan dalam keadaan baring.  Gelombang di laut pasang itupun menyebabkan papannya terbalik dan kemudian terdampar di tepian teluk.
            Nelayan setempat yang menemukan papan itu, kemudian langsung membaliknya dan menyaksikan Putri Petung masih dalam kondisi terikat pada papan, sehingga tempat putri itu ditemukan dinamakan dengan Balikpapan.
            Bahkan ada juga kisah tentang 1000 keping papan yang diminta oleh Kesultanan Kutai dari Jenebora sebagai bahan untuk membangun istana baru Kutai lama, namun 10 keping papan kembali ke Jenebora, sehingga wilayah sepanjang teluk dinamakan Balikpapan.
            Kemudian versi lain yang lebih bisa menyakinkan sebagai bagian dari sejarah terbentuknya Kota Balikpapan, khususnya memperkuat kepercayaanku, yaitu kisah yang menyebutkan kalau kata Balikpapan berasal dari suku asli yang mendiami wilayah itu yaitu Suku Balik, keturunan dari Kakek Nenek bernama Kayun Kuleng dan Papan Ayun. Sebab itulah daerah sepanjang Teluk Balikpapan disebut oleh keturunannya sebagai wilayah Kuleng Papan (Kuleng berarti Balik, dalam bahasa Paser).
            Tapi apapun itu, berdasarkan hasil Seminar Sejarah Kota Balikpapan pertanggal 1 Desember 1984, ditetapkanlah tanggal 10 Februari 1897, yaitu waktu terjadinya pengeboran minyak pertama, sebagai Hari Jadi Kota Balikpapan.

Peninggalan-peninggalan Sejarah di Kota Balikpapan

Masa adalah Penentu Sejarah - Presiden Soekarno

            Sebuah kalimat pepatah yang sempat dilontarkan oleh Presiden Pertama RI dan dikutip jagokata.com itu memiliki makna yang sangat mudah dicerna oleh setiap insan.
            Masa adalah Penentu Sejarah. Ketika waktu telah berlalu, jejak kaki yang kita tinggalkan itulah sejarah. Baik atau buruk, kita yang tentukan saat ini, demi mengukir sejarah yang indah dikenang di kemudian hari.
            Setiap orang bisa mampir dalam kehidupan kita untuk menorehkan sejarah yang buruk, tapi kita bisa mengubahnya dengan perjuangan dan pengorbanan. Itulah yang telah dilakukan Pahlawan-pahlawan Nasional kita di masa yang lalu. Gugurnya mereka dalam medan perang, menyisakan indahnya sejarah kisah ketika mereka memperjuangkan negeri ini untuk kita, hingga titik darah penghabisan.
Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124
Desain oleh Annisa Tang melalui Canva (Pribadi)
Sumber Foto: wikiwand.com

            Beberapa hal di bawah ini merupakan peninggalan sejarah yang ada di Kota Balikpapan:

1. Sumur Mathilda

            Sumur Mathilda adalah tempat terjadi pengeboran minyak pertama di Kota Balikpapan, yang terjadi pada Tahun 1897, setelah ditemukannya oleh Jacobus Hubertus Menten, insinyur asal Belanda. Nama Mathilda sendiri pun diambil dari nama anak Tuan J H Menten yang kemudian dijadikan nama perusahaannya juga.
            Perusahaan Mathilda bersama dengan Firma Samuel & co yang didirikan oleh Mr Adam merupakan pemenang hak konsesi pengeboran yang telah mengontrak Kota Balikpapan dari Kesultanan Kutai.
            Lokasi Sumur Mathilda yang berada di Jalan Minyak atau Jalan Yos Sudarso Kota Balikpapan itu kini dijadikan Monumen Mathilda dengan didirikannya Tugu Sumur Minyak Mathilda, karena merupakan cikal bakal berdirinya Kilang Minyak Pertamina.
Sumur Mathilda
Desain oleh Annisa Tang melalui Canva (Pribadi)
Sumber Foto: balikpapanku.id

2. Gua Volker

            Gua ini merupakan salah satu peninggalan Jepang ketika menduduki wilayah Kota Balikpapan, dimana konon katanya gua ini menyerupai salib, di dalamnya memiliki simpang 4, salah satunya tembus ke Gunung Chevron dan Dubbs dengan panjang 14 Meter, sementara sisi lainnya ada yang panjangnya sekitar 6 Meter saja.
            Di masanya, Jepang menggunakan gua ini untuk menyimpan persediaan makanan dan senjata, serta sebagai tempat persembunyian saat mengawasi musuh, sampai akhirnya gua tersebut dilumpuhkan oleh Tentara Australia menggunakan alat semprot api (fire tank) pada Bulan Juli 1945.
Gua Volker Balikpapan
Desain oleh Annisa Tang (Pribadi)
Sumber Foto: kaltim.idntimes.com

3. Bunker Jepang

            Bukti sejarah Jepang pernah menduduki wilayah Kota Balikpapan lainnya adalah Bunker. Di beberapa wilayah di Kota Balikpapan terdapat Bunker yang ditinggalkan oleh Jepang. Bunker adalah sebuah tempat pertahanan militer.
            Dilansir dari kebudayaan.kemendikbud.go.id, berdasarkan data registrasi dan inventaris Cagar Budaya Kota Balikpapan Tahun 2010, terdapat 19 Bunker peninggalan Jepang, yang lokasinya tersebar di berbagai kawasan di Kota Balikpapan.
            Perang Dunia II lah yang menjadi asal muasal dibangunnya Bunker-bunker Jepang di Kota Balikpapan.
            Dimulai dengan penyerbuan Jepang ke Kota Balikpapan dan berakhir dengan kemenangan Pihak Jepang dari Hindia Belanda pada tanggal 23 Januari 1942.
Bunker dan Meriam Peninggalan Jepang di Balikpapan
Bunker dan Meriam Peninggalan Jepang di Kota Balikpapan.
Sumber Foto: goodnewsfromindonesia.id

4. Meriam Jepang

            Meriam Jepang berada di Gunung Meriam Kecamatan Baru ilir, dimana merupakan salah satu situs sejarah peninggalan Kaigun, Angkatan Laut Jepang pada masa Perang Dunia II juga.
            Meriam yang dilindungi oleh Undang-undang ini terbuat dari logam dan berbentuk silindris, serta memiliki dua laras untuk menembakkan peluru.
Bunker dan Meriam Jepang di Balikpapan
Salah satu Meriam Jepang yang dilumpuhkan oleh Sekutu di Bunker (Balikpapan, 1945).
Sumber Foto: Ist (Twitter: Portal Balikpapan @iklanbalikpapan)

5. Makam Jepang

            Terdapat beberapa Makam Jepang di Kota Balikpapan, salah satunya ada di Kawasan Balikpapan Timur atau tepatnya di Lamaru.
            Tugu Makam bertuliskan Kanji, dibangun demi memperingati pendaratan Jepang pertama kali di Kota Balikpapan, untuk merebut wilayah itu dari Tentara Belanda pada Tanggal 23 Januari 1942, hingga berakhir dengan tewasnya Para Serdadu Jepang di tangan Sekutu yang dipimpin oleh Australia antara tanggal 26 Juni 1945 - 15 Juli 1945.
Makam Jepang di Lamaru
Makam Jepang di Lamaru Kota Balikpapan.
Desain oleh Annisa Tang melalui Canva (Pribadi)
Sumber Foto: grid.id dan celebes.co
            Makam Jepang lainnya berada di Jalan Soekarno Hatta Km 13, untuk memperingati Tentara Jepang yang gugur saat Perang Dunia II juga, dengan lokasi yang sama berdirinya Tugu Perdamaian antara Jepang, Australia, dan Indonesia.

6. Tugu Australia

            Monumen Tugu Australia terletak di bundaran Jalan Jenderal Sudirman dekat Lapangan Merdeka, yang setiap Hari Minggu merupakan Kawasan Car Free Day.
            Pada Tugu tersebut terukir sejarah pendaratan Australia dan Selandia Baru di Kota Balikpapan, serta 270 nama Tentara Australia Divisi VII yang gugur saat berjuang antara Bulan Mei 1945 - Agustus 1945, untuk membebaskan Pulau Kalimantan dari pendudukan Jepang selama lebih dari 3 tahun.
Tugu Australia Balikpapan
Desain oleh Annisa Tang (Pribadi)
Sumber Foto: nationalgeographic.grid.id (kiri) dan jejakpiknik.com (kanan)

Kapan Balikpapan Merdeka dari Penjajahan?

            Cukup banyaknya peninggalan sejarah di Kota Balikpapan, dapat membuktikan bahwa Balikpapan sangat lekat dengan penjajahan, baik oleh Hindia Belanda, Jepang, Sekutu, maupun Australia dan Selandia Baru. Hal tersebut tentu membuat kita bertanya-tanya, kapan sebenarnya Kota Balikpapan lepas dari penjajahan?
            Sesungguhnya tak ada bentuk penjajahan yang menyenangkan, tak ada daerah jajahan yang bisa dinikmati sepenuhnya oleh masyarakat setempat. Walau berjudul 'diselamatkan' dari penjajahan negara lain, itu hanya bentuk pengoperan oleh penjajah yang satu ke penjajah lainnya saja. Tentunya penjajah yang memenangkan perang pada masanya.
            Memang tak ada perang yang tak memakan korban. Para tentara di setiap negara hanya menjalankan tugas, dan mereka tumbang satu persatu di medan pertempuran itu. Tetapi bagi suatu negara jajahan, sungguh mahal harga yang harus dibayar untuk sebuah kata 'merdeka'.
            Kemerdekaan Republik Indonesia telah dideklarasikan pada Tanggal 17 Agustus 1945, namun baru sampai ke telinga masyarakat Kota Balikpapan pada awal November 1945 melalui Radio Australia berbahasa Melayu.
            Pada Tanggal 13 November 1945, masyarakat Kota Balikpapan pun berkumpul di Lapangan Karanganyar untuk melakukan demonstrasi, lalu mengibarkan Bendera Merah Putih yang pertama kalinya di Benua Patra, dalam rangka menegaskan bahwa Kota Balikpapan adalah bagian dari Negara Republik Indonesia.
            Dijabarkan oleh inibalikpapan.com, bahwa demonstrasi tersebut dipimpin oleh Pemuda bernama Abdul Moethalib bersama teman-temannya, antara lain Raden Achmad, Machmudin Nata, Aminuddin Nata, Siebold Mewengkang, M Sjachli Achmad, Tayib Kesuma, Husein Yusuf, dan masih banyak lagi yang jasanya juga patut dikenang sepanjang masa.
              Peristiwa sejarah yang dicatat juga sebagai 'Tragedi Karang Anyar' itu kemudian diabadikan melalui sebuah Tugu Peringatan Demonstrasi 13 November 1945 yang sebelumnya berlokasi di sisi sudut Pintu V Pertamina Balikpapan, dan setelahnya direlokasi ke halaman Balai Gembira Karanganyar.
Tugu Tragedi Karanganyar Balikpapan
Tugu sebelum dipindah (kiri), Tugu setelah dipindah (kanan).
Kolase dan Teks oleh Annisa Tang (Pribadi)
Sumber Foto: kaltim.tribunnews.com, kaltimku.id, commons.wikimedia.org

Harapanku Pada Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124

             Jika udara masih bisa kamu hirup, maka asa masih berada dalam genggamanmu. Jangan pernah berhenti berharap selama kaki masih berpijak di bumi, dan ruh belum terpisahkan dari jasad. Itu merupakan kalimat pepatah yang menjadi prinsip dalam hidupku.
            Ketika aku bahkan tak tahu apa kapasitasku di sini, sebagai siapa aku menuangkan rasa tentang kota ini, serta mengapa aku harus mengunggapkannya, tapi tetap tak kuasa jari ini menahan untuk tak menulis kata demi kata tentang mimpiku akan kota kelahiran dan tempatku dibesarkan ini.
            Hanya satu harap dan doaku untukmu di Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124 Tahun 2021 ini, yaitu agar kota tercintaku kembali meraih kemerdekaannya, terbebas dari Pandemi yang sedang melanda negeri ini. Agar anak keturunan kita di tanah ini dapat hidup sehat dan bernafas dengan baik, demi meneruskan perjuangan para pahlawan di masa mendatang. Paling tidak sebagai bagian dari Ekraf Balikpapan kelak. Tetap patuhi Protokol Kesehatan, mari kita Melawan Covid-19, lalu Memulihkan Ekonomi Menuju Balikpapan yang Berkelanjutan.
Kota Balikpapan
Taksi (AngKot) Nomor 5, berwarna Kuning Gelap dan kendaraan lainnya, sedang melintas di depan Plaza Balikpapan, mall pertama yang berdiri di Kota Balikpapan.
Sumber Foto: Pribadi
Hari Jadi Kota Balikpapan ke-124
Lomba Blog Ekraf Balikpapan

You Might Also Like

62 komentar

  1. Wah aku jadi belajar banyak nih ttg sejarah Balikpapan dari mba Annisa.. kebetulan suka bgt sama cerita sejarah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama kita Mom, saya suka banget sama cerita-cerita sejarah gitu.

      Delete
    2. Hihi iya mba, jadi ngebayangin kejadian-kejadian jaman dulu wkwk

      Delete
  2. Happy Birthdaaayyy, Balikpapan!
    Aku baru satu kali main ke sana, Mbaaa
    Jajan olahan seafood yang endeusss banget!
    Duh, kepiting, cumi2 dan sebagainya tuh enyaaakkk
    semoga suatu saat, aku bisa main ke Balikpapan lagiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ammiin Momm, terima kasih ... kapan-kapan main ke Balikpapan lagi ya Momm ...

      Delete
  3. Kota tempat dilahirkan, bahkan besar di sana, udah jadi rumah banget ya kak. Apalagi pastinya sudah mengalami sejarah panjang dan banyak pengalaman yang didapat. Semoga terwujud keinginan kak Annisa, apalagi yang harapan pandemi lekas berakhir, itu harapan daku juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata Mom-nya kelahiran Kota Balikpapan yaa ... ayo main ke Balikpapan lagi.

      Delete
  4. Saya baru sekali ke Balikpapan. Sayangnya hanya sesaat. Tetapi, langsung suka sih dengan kotanya. Waktu itu makanannya yang saya nikmati juga enak. Semoga bisa ke sana lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Momm, semoga Pandemi segera berakhir dan Mom semua bisa berkunjung ke Balikpapan lagi yaa???

      Delete
  5. wah kompetisi menulis yang bagus

    jadi banyak yang tahu tentang Balikpapan, dan pingin kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, banyak tema pilihan untuk kompetisi kali ini Mom, kebetulan saya ngefans sama sejarah Kota ini, hehehee.

      Delete
  6. Wahh pengetahuan baru.. aku bbaru tau asal mula sejarahnya kota balikpapan. Gudlak kompetisinya ya kak

    ReplyDelete
  7. Baca ini jadi tahu asal usul penamaan Balik Papan. Yang agak ngeri itu cerita anak balita diikat dan dilepas ke laut. Memang kalau cerita rakyat suka banyak versi. Selamat hari jadi Kota Balikpapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mbak, hihihihiii ... kebetulan sang raja mikir daripada anaknya jatuh ke tangan musuh gitu. Tapi memang seram ya, ibarat makan buah simalakama.

      Delete
  8. Selamat ulang tahun Balikpapan!
    Btw saya salah fokus sama foto anak imut berpakaian adat itu.
    Soalnya saya familier banget ama baju adatnya hihihi.

    Jadi seru juga dipajang di sini :D

    Ah semoga one day bisa main ke kota ini, aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheee ... iyaa Mom, kebetulan Mami saya suku Buton Mandati. ^_^

      Delete
  9. Cukup mengenalkan sejarah Balikpapan sebagai bagian dari Indonesia, kota menarik dengan beberapa peninggalan sejarah itu memberikan kesan mendalam bagi generasi.

    ReplyDelete
  10. Jadi kangen pengen ke Balikpapan lagi nih. Menurutku kotanya ok banget nih. Deket dengan pantai pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mom asal Balikpapan juga? Salam kenal Mom.

      Delete
  11. wah dirimu punya banyak historis yaa sama kota Balikpapan, yang memang menyimpan banyak cerita historikal yaa. SO far aku ke Kalimantan baru ke pontianak doang nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Momm ... hehehee ... kalau saya belum pernah ke Pontianak, Mom, tapi kawan SMA saya dulu pernah tugas ke Singkawang, nah dulu saya sering dikirimin fotonya.

      Delete
  12. DIRGAHAYU BALIKPAPAN!
    Aku salah satu orang yang kahir dengan bangga di Balikpapan mbak Annisa, seneng banget bisa ngaku ngaku orang Banjar hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata banyak Blogger kelahiran Balikpapan di sini. Ntar kalau Pandemi berakhir, ke Balikpapan lagi yaa Mom, siapa tahu bisa kumpul di sini, heheheee.

      Delete
  13. wah senang banget baca postingan ini
    jadi tahu banyak tentang kota Balikpapan
    Selamat ulang tahun kota Balikpapan
    Semoga makin maju dan sejahtera

    ReplyDelete
  14. Mbak annisa kecilnya cantik dan imut-imut.
    Selamat hari jadi kota balik papan.
    Btw, di medan juga ada meriam. namanya meriam buntung. ada legendanya juga. Kalo nggak salah itu adalah meriam saat peperangan antara istana maimun deli dengan aceh. lapi secara legenda.. meriam itu adalah perubahan wujud sang putri hijau.
    itu kalau menurut legendanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mbak, hehehe. Wah seru ya Mbak. Kalau berbicara tentang Legenda dan Sejarah ini memang selalu seru untuk diikuti.

      Delete
  15. Selamat Hari Jadi untuk Kota Balikpapan yang ke-124 semoga makin maju kotanya dan sejahtera warganya.
    Senang baca artikel ini jadi tahu sejarah Balikpapan dan seputar kotanya
    Saya belum pernah ke Balikpapan, hanya mendengar cerita suami yang pernah 6 bulan tugas di sana.
    Semoga suatu saat bisa ke Balikpapan juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah seruu ... semoga suatu saat bisa mampir ke kota kami juga ya Mom.

      Delete
  16. Tadinya saya mau bilang kalau usia 14 bagi sebuah kota berarti relatif baru, ternyata ditetapkan berdasarkan pertama kali pengeboran minyak pertama pada tanggal 10 Februari 1897....
    Semoga menang ya. Artikelnya lengkap dan edukatif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. usia 124.
      Maaf, keyboard-nya kadang mental kalau mengetiknya kecepetan. Hihihi

      Delete
    2. Iyaaa Mom, terima kasih sudah mampir dan atas apresiasinya. Aamiin.

      Delete
  17. Mbak annisa cantik banget fotonya waktu kecil (eh sekarang makin cantik juga malahan hihihi) suka deh bacanya pengetahuanku makin bertambah nih trims ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiii ... gedenya sudah nggak imut Mbakkk. Terima kasih sudah mampir Mbak.

      Delete
  18. Ternyata panjang dan beragam ya cerita tentang kota Balikpapan ini.

    Dulu, waktu saya masih kerja di perusahaan minyak, beberapa kali pernah main ke Balikpapan. Dan terakhir itu waktu mau ke Bontang. Kotanya sudah banyak berubah. Tidak semegah waktu beberapa perusahaan minyak masih punya beberapa RIG di lepas pantainya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mbakk, banyak perubahan. Ada beberapa bagian landmark kota yang juga kini disulap jadi gedung. Sayang sebenarnya, tapi mungkin salah satu bentuk meminimalkan lahan. Balikpapan semakin ramai.

      Delete
  19. Selamat ulang tahun Balikpapan, semoga makin sejahtera masyarakatnya. Sejujurnya Balikpapan adalah tempat yang pengen aku kunjungi mba, karena disana ada sahabatku masa kuliah. Saya baru tahu mengenai sejarah Balikpapan karena tulisan ini. Sy hanya bisa bantu mengaminkan semua doa dan harapan mbak untuk Balikpapan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Mbak. Terima kasih sudah mampir. Semoga suatu saat bisa berkunjung ke Balikpapan ya?

      Delete
  20. Lengkap sekali kak untuk ulasannya. Sosial budayanya dibahas juga mantap...oya met milad ya untuk kota balikpapan ke-124. Sukses selalu warga dan daerahnya mudah2an sukses selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin yaa Rabb. Terima kasih sudah mampir Bang.

      Delete
  21. Banyak juga tempat bersejarah ya di Balikpapan, ada cikal bakal Pertamina juga ya. Thanks for sharing Mba. Humm saya sendiri belum pernah ke sana Mba, semoga pandemi segera berakhir dan suatu saat bisa ke sana ya aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ... semoga semua Blogger kelak bisa dipertemukan di Kota Balikpapan.

      Delete
  22. Wah...ternyata Mba Anisa punya darah Sulawesi ya.. Salam kenal dari Tanah Sulawesi 😊😊

    Jadi semakin ingin ke Balikpapan setelah baca ini. Apalagi saya seorang pecinta sejarah. Jadi banyak referensi tempat yg harus dikunjungi. Semoga suatu saat bisa ngebolang ke sana. 🤲😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mbakk, darah dari Mami saya. Semoga kelak bisa mampir ke Balikpapan juga yaa?

      Delete
  23. Dirgahayu kota Balikpapan, semoga semakin jaya dan menjadi kota yang aman serta nyaman bagi para warganya termasuk Mbak Annisa. Keren ya slogan kotanya, Kota Beriman. Aamiin.

    ReplyDelete
  24. Balikpapan itu satu-satunya ibukota provinsi di Kalimantan yang belum pernah aku jajaki. Kalo ke Pontianak, Samarinda, Palangkaraya aku udah pernah, tapi entah kenapa ke Balikpapan belum pernah. Heuheu. Padahal usianya uda 124 tahun. Happy birthday ya. Semoga semakin menjadi ibu kota provinsi yang berbenah ke arah lebih baik lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibukota provinsinya Samarinda, Mom ... Balikpapan sih tetangganya ibukota provinsi KalTim, sekalian masih sebagai calon tetangga bakal ibukota negara yang baru, hihihihiii ...

      Delete
  25. Meski penduduknya banyak pendatang, kotanya sudah sangat maju. Apalagi banyak tempat wisata menarik di balik papan

    ReplyDelete
  26. Dari dulu penasaran dengan penamaan Balikpapan. Apa ada kaitannya dengan 'papan'? Dan ternyata lewat artikel ini terjawab sudah. Hehe...Selamat hari jadi Balikpapan, 124 tahun merupakan sejarah yang panjang. Semoga jaya terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa betul ... banyak legenda dan cerita sejarah yang mewarnai di belakang namanya itu. Aamiin. Terima kasih ucapannya.

      Delete
  27. Ada beberapa landmark yang sudah menjadi bangunan gedung, sayang sekali, bangunan lama seperti bank exim, lalu gedung nasional dan gelora. Tapi semoga tetap jaya Balikpapanku. Dari generasi jadul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin yaa Rabb. Semoga Balikpapan ada satu tempat yang bisa dijadikan wisata Kota Tua, pasti keren.

      Delete
  28. Senengnya mampir di simi. Dapet pengetahuan sejarah dan terjawab sudah apa latar belakang nama Balikpapan. Selamat hari jadi buat kota Balikpapan. Semoga makin maju dan warganya makin sejahtera.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin yaa Rabb, terima kasih atas apresiasinya Mbak. ^_^

      Delete
  29. Ternyata ada legendanya juga ya asal nama BalikPapan itu. Saya suka baca-baca legenda asal mula suatu tempat, entah benar atau tidak, tapi pasti ada pelajaran yang bisa di petik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mom ... dan biasanya, munculnya legenda juga pasti ada yang melatarinya.

      Delete
  30. wah ternyata banyak sekali ya legenda tentang asal usul kata balikpapan ini, selamat hari jadi untuk kota balikpapan

    ReplyDelete
  31. Ternyata ada banyak kisah ya dibalik penamaan Balikpapan. Sejauh ini saya mengenal Balikpapan sebatas nama saja. Belum pernah menginjakkan kaki ke sana tapi setelah baca post ini setidaknya dapat gambaran mengenai kota tsb. Semoga harapannya untuk Balikpapan terwujud ya.

    ReplyDelete