Edisi Single Mom - Dua Pantai Kota Rekomen di Balikpapan

Pantai di Balikpapan
Bukan hanya pantai, melainkan alam dan udaranya.
Sumber Foto: Pribadi

Suatu hari, mamiku alias neneknya anak-anak berkata, "Kamu selalu pergi membawa anak-anak bersama Daddy mereka, tidak bertanya dulukah, apakah Daddy-nya itu sudah menikah lagi atau belum?"

Saat itu aku hanya tersenyum sinis, karena aku tipe yang sedikit arogan, merasa tak perlu mengetahui bagaimana kehidupan dia sekarang.

Bagiku, masih bisa berhubungan baik dengannya demi anak-anak kami saja sudah lebih dari cukup.

Karena sesungguhnya aku melibatkan kepentingan pribadiku dalam hal ini, yaitu sekedar ingin membuat anak-anakku senang.

Jadi apa yang tidak bisa aku berikan pada mereka, dapat aku berikan kepada mereka melalui Daddy-nya.

Sebagian orang mungkin saja berpikir, wah kami bisa jalan bareng lagi karena masih ada cinta.

Padahal, justru karena sudah tiada rasa, maka kami bisa agak santai berhubungan demi anak-anak.

Tapi ya aku merasa tak perlu mengetahui tentang dia lebih dari sebelumnya juga. 

Ada atau tidaknya wanita lain dalam hidupnya kini, bukan menjadi urusanku, dan aku juga tak begitu ambil pusing dengan urusan perasaannya orang lain, selayaknya dahulu juga tiada yang menjaga hati dan pikiranku.

Ya kalaupun ternyata, seharusnya ada perasaan seseorang yang harus dijaga dari pihaknya, it's not my business, but hims!

Kecuali seseorang yang di sampingku merasa keberatan, baru menjadi urusanku.

That's me!

Obrolan santai antara aku dan JiEm (neneknya anak) itu terjadi hanya karena beliau melihat aku akan pergi menemani anak-anak untuk jalan bersama Daddy-nya lagi.

Plaza di Balikpapan
Anak-anak sebagai penyemangat jiwaku sehingga tak sempat tumbang.
Sumber Foto: Pribadi

Ok, forget it!

Aku memang belum bisa mempercayakan anak bungsuku untuk pergi bersama sang Daddy tanpa kehadiranku.

Julukan orang rumah terhadap si bungsu saja adalah 'anak kesayangan maminya'. Hehehee ...

Padahal bukan seperti itu, aku juga sayang sekali dengan si sulung, tapi aku sudah lebih percaya dia, dimana dia tak akan mudah dipengaruhi dan mampu menjaga dirinya sendiri di kala Daddy-nya sedikit lalai.

Soalnya si Daddy ini tak pernah mengurus, mengasuh, dan mendidik anak-anaknya sendiri sejak mereka bayi. Sama sekali tidak pernah. Seperti yang sempat aku ceritakan juga sebelumnya kalau dia tidur di ruko, sementara di rumah hanya ada aku dan anak-anakku.

Tak berbedalah dengan kondisi saat ini, dimana kami telah berpisah, yaitu dia hanya datang untuk membawa kami pergi keluar rumah.

Itu yang membuatku merasa harus ikut ketika si Daddy ingin membawa si bungsu juga serta.

Aku saja sering kewalahan ketika pergi berdua dengan si bungsu, apalagi orang yang tidak pernah sama sekali mengurus bayi dan balita?

Kebetulan si bungsu juga terlihat happy saat bepergian bersama sang Daddy dan si sulung butuh ke salon untuk merapikan rambutnya, okelah, cuzzz kita pergi.

Setelah anak sulungku siap dengan rambut barunya, Daddy-nya bertanya, "Yuk, kemana sudah kita?"

Yopie Salon
Anak cantikku ketika nyalon.
Sumber Foto: Pribadi

Aku pun menyarankan untuk membawa anak-anak ke pantai kota yang baru-baru ini didekorasi untuk tujuan wisata, dan dia setuju. Walau kami sempat agak kecewa ketika hujan turun rintik demi rintik saat kendaraan baru keluar dari parkiran mall, tapi alhamdulillah semesta merestui.

Saat tiba disana, kami hanya sempat diberi setetes dua tetes rintik hujan sebagai penyambutan, setelahnya cuaca cerah.

Wisatawan Balikpapan
Aku dan kedua anakku, ketika kami baru tiba di kawasan wisata Pantai Kilang Mandiri.
Sumber Foto: pribadi

Balikpapan yang berdasarkan rangkuman dari wikipedia, dulunya bernama Billipapan atau Balikkappan (logat Banjar), dimana namanya berasal dari suku asli kota ini yaitu Suku Paser Balik dengan kakek dan nenek bernama Kayun Kuleng dan Papan Ayun, adalah kota yang sebagian wilayahnya merupakan daerah pesisir.

Oleh karena itu, dari Bagian Timur, Barat, hingga ke Selatan, Kota Balikpapan memiliki pantai yang masing-masingnya mempunyai daya tarik sendiri.

Nah, dua pantai di bawah ini adalah pantai kota yang cukup recommended di Balikpapan.

Pantai Kilang Mandiri

Pantai ini terletak tepat di seberang lapangan merdeka di dekat bundaran, di belakang penginapan Wisma Kilang.

Ketika kendaraan kami masuk ke parkiran Wisma Kilang, kami membayar parkir sebesar Rp.3000,- pada seseorang yang sudah berjaga di depan.

Setelahnya, untuk masuk ke kawasan pantai dan kafe di dalam, pengunjung dibebankan biaya karcis sebesar Rp.5000,-/orang, sebagai kompensasi diberikan air mineral botol berukuran kecil kepada setiap pengunjung yang datang.

Wisma Kilang
Awan gelap menyambut kedatangan kami.
Sumber Foto: Pribadi
Kami disambut oleh hujan rintik ketika memutuskan untuk tetap masuk ke dalam karena kadung berjanji kepada kedua anak ini, khususnya si sulung yang sudah pandai menagih janji.

Alhamdulillah pada akhirnya, mereka bisa juga menikmati pasir pantai dan angin laut di bawah cuaca yang cukup mendukung. Sementara maminya, sedang terpesona dengan warna-warna cerah, payung-payung dan lampu-lampu yang kini turut menyempurnakan suasana pesisir.

Lumayan juga buat mereka yang menyewa wisma karena suguhan view-nya menarik.

Kemudian buat spot foto dan anak-anak bermain pasir di tepian, cukup asyik, tapi konon katanya kondisi dataran pada wilayah pesisir tersebut landai sehingga saat kondisi laut pasang, agak khawatir jika anak-anak nekad berenang.


Kami tidak pernah datang kemari pada pagi hari, jadi kurang tahu sih kondisi surutnya seperti apa. Tapi memang semakin ke arah Melawai sana, kondisi dasar pantainya saat surut jauh lebih rendah banget dibandingkan jalan raya, sehingga pada sore hari pantainya sama sekali tak tampak.

Walaupun begitu, anak-anak sangat menikmati suasana itu.

Aku membiarkan anak-anak quality time bersama Daddy-nya saja, sementara aku bersantai di sofa pantai yang kami sewa seharga Rp.50.000,- sepasangnya sudah dengan payung pantainya.

Kami dapat payung yang bagus banget, terkesan elegan, tapi latar payung warna warni di belakang kami juga dapat membuat foto ini tampak ceria.

Sayang sungguh sayang, payung di belakang kami sudah pada tertutup karena sebagian besar pengunjung bubar jalan ketika hujan mulai turun tadi. Siapa sangka cuaca kembali cerah. 

Wisata Pantai Balikpapan
Anak-anak ketika masih pemanasan, sebelum candu terhadap pasir pantai.
Sumber Foto: Pribadi
Kabarnya Pantai Kilang ini sangat ramai pengunjung sekarang berkat sofa leseh dan payung-payungan ini, sehingga kalau datang saat weekend, pengunjung bisa sampai ditolak karena sudah terlalu penuh.

Kebetulan konsepnya saat ini adalah Mini Bali di Balikpapan, hehehe, jadi terkesan unik dari pantai lainnya di sini.

Maka dari itu, tak heran juga ketika aku menampilkan fotoku di sini pada WA story, salah seorang sahabatku saat masih ngampus di STP Nusadua, bertanya tentang keberadaanku, padahal aku tidak sedang berkunjung ke Bali.

Balikpapan
Pelukanmu adalah yang terbaik, Sayang.
Sumber Foto: Pribadi

Di samping itu, lokasi ini juga sering dipakai untuk acara pernikahan, sehingga ketika sedang ada acara maka pengunjung tanpa undangan tidak diijinkan masuk.

Sebelum aku dan si Daddy menikah dahulu, saat nongkrong di sini, kami juga sempat bertanya pada pemilik kafe.

Kalau tidak salah sewa tempatnya berkisar 3 Juta Rupiah dulu. Memang tidak begitu mahal saat itu, tetapi setelah banyak pertimbangan, kami memutuskan untuk mengadakannya di gedung saja.

Anak sulung kami juga sudah pernah dibawa kemari ketika usianya masih 3 tahun. Kebetulan saat itu adik sepupu perempuan Daddy-nya pun menikah di sini.

Pantai Balikpapan
Aku yang masih menggenggam erat tangan si bungsu, sementara si sulung sudah asyik dengan pasir.
Sumber Foto: Pribadi

Aku sengaja tidak menampilkan foto-foto ayahnya anak-anak lagi ke dalam tulisanku ini, ataupun pada sosial media pribadiku, walau aku ada mengambil beberapa moment antara ayah dan anak-anak itu.

Aku mengambil fotonya hanya agar anak-anakku punya koleksi foto bersama ayahnya juga.

Tapi biarkanlah gambar-gambar yang menghiasi beranda blog pribadi maupun sosial mediaku saat ini dan masa ke depannya, adalah kamu yang sedang bersemayam di hatiku, bukan dia yang telah tersingkir dari hati ini sejak lama. Sedap!

Pantai Kilang Mandiri
Titi saat mengamati Cicinya bermain pasir.
Sumber Foto: Pribadi

Cici, panggilan anak sulungku oleh adiknya ini, pulang ke rumah dengan membawa cerita manis soal pantai, membuat kedua sepupunya di rumah ikut merengek untuk dibawa pergi juga.

Oleh karena itu, keesokkan harinya, dua orang ponakkanku pun dibawa menuju pantai juga oleh papa mereka, sayangnya hujan deras justru mengguyur Kota Balikpapan.

Cuaca Kota Balikpapan memang tak menentu akhir-akhir ini. Setelah cerah malah turun hujan lebat, namun sesudahnya cerah kembali.

Sedih sekali karena cuaca cerah tiba ketika hari sudah sore banget, sehingga para ponakkanku gagal sama sekali untuk menikmati panorama pantai.

Pantai Kemala Balikpapan

Pantai ini kami kunjungi lusa setelah hari dimana aku dan kedua anakku berkunjung ke Pantai Kilang Mandiri itu.

Panorama Pantai
Terlihat Borneo Bay Apartment di kejauhan.
Sumber Foto: Pribadi

Awalnya sih aku berniat membawa anak-anak ke pantai yang sama, karena para ponakkanku belum sempat menginjakkan kaki di sana. Apalagi saat mereka pergi kemarin, hujan malah turun dengan sangat deras.

Tapi apa boleh buat, Pantai Kilang Mandiri menuliskan pesan pada sisi jalan masuknya bahwa mereka tutup selama dua hari, yaitu tanggal 6 dan 7 Januari 2022. Mungkin sedang ada pembersihan area kali ya?

Akhirnya, karena khawatir mereka semua kecewa, aku pun mengusulkan agar pergi ke Pantai Kemala saja.

Pantai Kemala
Lokasi yang bagus untuk melihat sunset.
Sumber Foto: Pribadi
Pantai Kemala ini bisa disebut Pantai Bhayangkara juga kali ya, karena memang lokasinya berada di belakang Rumah Sakit bhayangkara, dan sering digunakan untuk pelatihan kepolisian.

Tiket masuk ke pantai ini untuk kendaraan roda 4 adalah sebesar Rp.15.000,-, tapi tidak dibebankan biaya perorang lagi.


Kondisi Pantai Kemala masih jauh lebih alami dibandingkan Pantai Kilang Mandiri, dalam artian belum terjamah oleh tangan manusia perihal tata ruang, alias masih berupa ruang yang disajikan langsung oleh alam.

Pantai Polisi
Saat kami datang, sedang ada pelatihan bagi polisi junior.
Sumber Foto: Pribadi

Ada beberapa kafe di sana, tapi lokasinya tidak terlalu dekat dengan bibir pantai, dan terdapat pembatas yang cukup tampak, sehingga sepanjang pantai terlihat luas dan bersih dengan pasir putihnya yang terhampar di hadapan.

Selain itu, datarannya yang rata dan cukup tinggi, membuat kondisi airnya saat pasang, tidak begitu dalam bagi anak-anak yang ingin menikmati berenang di lautnya.

Pantai Kota
Cukup jauh dari pantai, anak-anak masih dapat berenang dengan aman.
Sumber Foto: Pribadi
Aku melihat Cici dan Titi (panggilan untuk si bungsu) saja terlihat jauh lebih menikmati hari mereka di sini.

Maklum, maminya ini kadang lebih mementingkan spot foto, sementara anak-anak lebih pandai menemukan kepuasan batin mereka.

Tapi tergantung selera sih. Untuk pantai kota yang notabene dekat dari mana-mana ini, Pantai Kemala sangat rekomen juga bagi yang pengen cemplang-cemplung, foto-foto cantik di alam, juga bermain pasir.

Wisata Alam Balikpapan
Mereka sangat menikmati hari dengan aktivitasnya masing-masing.
Sumber Foto: Pribadi

Pasirnya masih putih bersih, air lautnya pun cukup jernih. Di Pantai ini juga masih bisa kita temukan kerang, keong, rumah-rumah kepiting, bahkan anak kepiting sedang berenang.


Maminya ikut enjoy sih di sini, karena bisa menangkap beberapa moment keceh yang antara lain ya si bocil kepiting sedang berenang-renang ini.

Semoga banyak warga yang juga ikut melestarikan, tidak menyakiti hewan-hewan kecil di tepi laut begini, agar tetap lestari.

Cici juga menemukan kerang kepah, beberapa kulit kerang, lalu kulit keong, serta beberapa batu kali.

Ragam Lautan
Cici menemukan kerang kepah (gambar kiri) dan sebongkah batu (gambar kanan).
Sumber Foto: Pribadi

Pantai kota yang bersih, aman dan nyaman ini, khusus buat kalian yang ingin 'mantai' tapi tak mau jauh-jauh berpergian dari pusat kota.

Yang terpenting adalah tetap menjaga kebersihan dan kelestariannya ketika kalian berkunjung ke sini.

Kemala
He visited the beach for the first time.
Sumber Foto: Pribadi

Baru saja pulang dari pantai, Cici sudah bertanya lagi, "Mami, bolehkah besok kita ke pantai lagi?"

Tapi syukurlah dia tidak menagih janji itu, karena sudah dua hari ini Kota Balikpapan diguyur hujan yang sangat deras.

Pokoknya buat kalian, kalau mau berplesiran ke Pantai Kota Balikpapan, dua kawasan pantai ini bisa menjadi tujuan.

Pantai Kemala Bpn
Dokumentasi mereka selama berada di Pantai Kemala.
Sumber Foto: Pribadi







You Might Also Like

39 komentar

  1. asik banget main ke pantai, jadi pengen holiday. kebetulan saya juga anak pantai banget sukanya liat laut. si adek betah banget tuh kayaknya main di pantai seharian, sehat-sehat terus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, hehehe ... mereka puas banget karena baru sekali ini dikasih mandi air laut.

      Delete
  2. Wah serunya bisa main di pantai. Btw ternyata di Balikpapan ada pantai ya.hehe baru tau dan jadi kepo pengen liburan ke Balikpapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak Mbak di Balikpapan, hehehe ... ayoo siniii ...

      Delete
  3. Hebat Mbak, bisa berkegiatan bareng ayah nya anak anak
    Dulu saya gak berani ngambil keputusan karena takut akan berakhir musuhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Mbak, saya juga sempat dingin selama setahun pasca perceraian sama ayahnya anak-anak. Setelahnya baru sedikit demi sedikit cair. Paling nggak dia bisa kasih manfaat buat anak-anak.

      Delete
  4. Semangat mom mengurus anak-anak.Kebahagiaan tersendiri dan acung 2 jempol untuk single parent yang mampu mengurus anaknya tanpa pendamping.Biasanya ibu lebih telaten ya mengurus anak daripada si daddy.Peluk sayang untuk cici dan dede ya,semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Kak, heheheee, semangatt selalu pokoknya ...

      Delete
  5. Pantainya enak dikunjungi tidak enak ke Balikpapan belum ke lokasi tersebut, melihat bersihnya area pantai dari sampah. Pantainya keren mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Mas, alhamdulillah ... pantainya rajin dibersihin ...

      Delete
  6. Daku seneng lihat yang foto background awan itu kak Nisa, karena jadi tahu pemandangan sekitar yang bagus, apalagi ini mantap pastinya buat dijadikan destinasi wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss dulu, saya juga kok suka banget ya kalau foto orang dengan latar awan.

      Delete
  7. menarik sekali ya acara keluarganya, jadi tahu pantai di Balipapan bersih dan bisa bermain. Ombaknya enggak gede ya. Pastinya anak2 happy dengan manti di pantai

    ReplyDelete
  8. Heloooo mbak, aku lahir di Balikpapan loh 50 tahun yang lalu hihihi

    keren ya pantainya aku malah ga tau ada pantai seindah itu, berasa kayak liat pantai di Bali ini mah, semoga kapan kapan bisa main ke Balikpapan lagi ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mbak Tanti ... ayo dong pulang ke Balikpapan, jalan-jalan lagi kemari ... hihihii ... sudah banyak berubah kotanya, terutama kepadatannya, hehehe.

      Delete
  9. Dirimu keren ya Mbak masih bisa berhubungan baik sama mantan suami. Ya benar, saat sudah ga ada perasaan apa-apa alias ga bawah perasaan sangat mudah bertemu ya..

    Take care and stay happy always Mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Mbak ... iyaaa, kalau sudah nggak ada rasa itu, benci dan kesal pun mulai terkikis karena nganggap kayak ke teman biasa saja. Istilahnya, anggap saja dia orang yang memang nggak pernah dekat-dekat banget dengan kita sejak awal, hehehe.

      Delete
  10. Salut padamu, Mbak..masih memberi ruang pada Papanya anak-anak. Jadi mereka tetap mengenal figur ayah yang membuat mereka ada di dunia. Semangat dan selalu sehat yaaa
    Btw, noted, kalau ke Balikpapan mesti disambangi nih Pantai Kilang mandiri dan Pantai Kemala. Makasih ceritanya:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Mbakk, terima kasih. Kebetulan anak-anak butuh papanya buat bawa mereka jalan dan jajan, hihihii. Ayoo sini Mbak ke pantai kota.

      Delete
  11. banyak orang Buton di Balikpapan ini. Ada juga sepupu suami di sana. Kapan yaa saya bisa menginjakkan kaki ke Balikpapan dan bisa main ke pantainya sekaligus menyaksikan sunsetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Mbakk, banyak banget ... termasuk mami saya salah satunya dan keluarga mami saya, hihihiii ... pokoknya di Balikpapan dan Samarinda banyak banget orang Buton.

      Delete
  12. Bagus ya ternyata Balikpapan!
    Btw, aku salut banget sama mbak Annisa, bisa tegas mengambil sikap. Urusan hati dan anak-anak memang harus dibedakan ya. Setidaknya dengan begini, anak-anak paham bahwa meski orangtuanya berpisah, mereka tetap berusaha menjadi orangtua yang baik. Good job!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak. Kalau anak sulung, waktu kami pisah dua tahun yang lalu sudah saya kasih tahu kalau mami dan daddynya tidak dapat bersama lagi, alhamdulillah dia mengerti padahal saat itu masih berusia 5 tahun.

      Delete
  13. Hi mom hebat, asik banget quality time sama anak apalagi main air n pasir di pantai huhu pengen mantai euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mbakk, asyik banget. Emaknya sibuk jadi seksi dokumentasi di sana, hehee ...

      Delete
  14. MBak Annisa, pantai Manggar masih ada kah? saya jadi kangen pengen ke balikpapan, dulu saya 18 tahun di sana. Malah gak tahu sudah ada 2 pantai baru lagi di Balikpapan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Mbakkk, namanya Manggar Segara Sari. Ada juga Pantai Lamaru. Dua pantai itu memang tujuan wisata kalau ke Balikpapan, fasilitasnya sudah memenuhi standard sebagai kawasan wisata. Sudah bagus juga. Tapi pantai-pantai itu lumayan jauh dari pusat kota, hihihii, jadi cari yang dekat-dekat saja pantainya. Ada Pantai baru juga, namanya Pantai SeRaya di Sepinggan, sesuai namanya, Sepinggan Raya (SeRaya). Ayoo Mbak ke Balikpapan lagi, heheheee...

      Delete
  15. Aku paling suka liat pantai kilang mandirinya mba 😄👍. Cakeeeep apalagi dengan banyak payung warna warni gitu. Pasti cantik kalo kebuka semua tuh.

    Aku belum pernah ke Balikpapan, walo tau banget ttg kota ini, Krn dulu komplek perumahan yg aku tinggalin, nama2 jalannya pake nama kota penghasil minyak, termasuk Balikpapan ini 😁. Sempet pengen kesana, tapi baru suami yg sering ke Balikpapan Krn tugas kantor.

    Msh menjalin hubungan dengan mantan suami demi anak2, buatku juga penting. Sebatas anak2 toh ga ada salahnya. Aku sendiri mutusin hubungan samasekali Ama mantan suami sebelumnya, tapi itu Krn kami ga punya anak. Jadi buat apa lagi berhubungan 😁. Mending bhaaay selamanya 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mbak. Tapi sebenarnya lebih nyaman sih Mbak kalau nggak berhubungan sama sekali. Tapi ya kebetulan dari awal ayahnya nyariin anaknya terus, hampir tiap hari video call anak-anaknya, sampai akhirnya anak-anaknya yang malah kecanduan video call sama dia dan tiap hari gantian anak-anaknya ini yang kontak dia terus, ya sekalian sajalah. Supaya istilahnya bikin senang anak jangan setengah-setengah, beri apapun yang anak-anak inginkan dan butuhkan, heheheee. Karena sebenarnya pusing juga saya lihat mereka tiap hari video call-an, wkwkwk.

      Delete
  16. Wah. Pantainya cantik mom. Kayak di bali, banyak payung-payungnya.

    Kafe-kafe juga berjejer ya. Rekomended banget buat liburan bersama keluarga nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Mbakk ... Pantai Kilangnya baru didekor-dekor tahun lalu supaya lebih menarik pengunjung dan sukses, hihihiii...

      Delete
  17. Aku jatuh cinta sama pantainya dan sama mindsetnya kak Annisa..

    Imho it's not easy mengulurkan lagi tangan untuk menjalin komunikasi dengan seseorang dari masa lalu.

    I've to learn to you about it

    ReplyDelete
  18. Dulu waktu masih di Samarinda suka main ke pantai Kemala mbak, nama lainnya kalau tidak salah pantai Polda ya?

    ReplyDelete
  19. Wah mba, emang seru sih liburan ke pantai. Apalagi aku nih di Lombok yang ke pantai dekat banget. Semoga bisa liburan ke Balikpapan.

    ReplyDelete
  20. wah asyiknya bisa berjemur di pantai dengan payung2nya, memang enak kalau pantainya juga indah dan memungkinkan anak main di pantai

    ReplyDelete
  21. Kangen berjemur di Pantai nih, duh udah lama ga beredar. Lihat foto2nya jadi tambah kangen liburan ke Pantai nih.

    ReplyDelete
  22. Serunya bisa main ke pantai. Mana bawa anak-anak pula. Huhu kepengen banget deh bisa main ke pantai sama anak-anak begini. Di sini jauh dari pantai. Anak-anakku yang kecil belom pernah deh main ke pantai. Hehehe kasian banget. Semoga bisa secepatnya ngajak mereka ke pantai. Dan semoga juga, suatu saat bisa main ke pantai di Balikpapan. :)

    ReplyDelete